Smangat Nob!

Tidak mau mengecewakan siapapun saat ini. Hanya mau berusaha sebaik-baiknya. Saya sadar, kepercayaan itu mahal. Dan hal itu yang sedang saya bangun. Tidak bisa apatis begitu saja. Memang ada yang perlu dikorbankan. Dan saya pastikan itu adalah keegoisan dalam diri saya sendiri. Semua ini biarlah menjadi cambuk agar bisa belajar lebih keras. Beradaptasi dengan sistem yang akan menemani saya sampai saya dinyatakan pensiun dari kehidupan. Jalan yang mesti dilalui sebagai tasbih-tasbih pada-Nya. Berharap di setiap langkah ada ridha yang terselip meskipun saya yang terlalu bodoh ini tidak menyadarinya.

Smangat Nob! \^^
Baca Selengkapnya...

Only Human

Kanashimi no mukou kishi ni
Hohoemi ga aru toiu yo

Kanashimi no mukou kishi ni
Hohoemi ga aru to iu yo
Tadori tsuku sono saki ni wa
Nani ga bokura wo matteru?

Nigeru tame ja naku yume ou tame ni
Tabi ni deta hazusa tooi natsu no ano hi

Ashita sae mieta nara tame iki mo nai kedo
Nagare ni sakarau fune no you ni
Ima wa mae he susume

Kurushimi no tsukita basho ni
Shiawase ga matsu toiu yo
Boku wa mada sagashite iru
Kisetsu hazure no himawari

Kobushi nigirishime asahi wo mateba
Akai tsume ato ni namida kirari ochiru

Kodoku ni mo nareta nara
Tsuki akari tayori ni
Hane naki tsubasa de tobi tatou
Motto mae he susume

Amagumo ga kireta nara
Nureta michi kagayaku
Yami dake ga oshiete kureru
Tsuyoi tsuyoi hikari
Tsuyoku mae he susume



It's said that there is a smile
On the opposite side of sadness
It's said that there is a smile

On the opposite side of sadness
Up ahead from where I'm going to arrive at
Just what is it that's waiting for me?

I should have set off, not to run away
But to chase my dreams, back on that far off summer day

If I could have even seen what tomorrow would be like, I wouldn't have been able to breathe
So now I move forward
In order to go against the current, like a boat

It's said that happiness waits
In places that have been consumed by sadness
I'm still searching for
A sunflower at the end of the season

If I clench my fists, and wait for the morning sun to come
After my finger nails became bloody, my tears would fall

If I've grown used to being lonely
By the moonlight
I'll fly away with my featherless wings
I'll move futhur on ahead

If a rain cloud bursts
Then the wet road will sparkle
That's what the darkness tells me
The strong, strong light
I'll move forward, and be strong

By K
Baca Selengkapnya...

Is Always...





aku masih menulis dimana saja. masih. kadang terlalu sedih merasakan ini sendirian. banyak bait lagu yang aku lewati dengan pertanyaan. padahal aku sadar, jawaban yang ku dapat hanya dari keegoisanku menerjemahkan pertanyaanku sendiri. di saat seperti ini, apa yang aku butuhkan adalah berjalan. kemana saja. berharap bisa lupa tapi sialnya malah menemukanmu di setiap sudutnya. Tuhan masih ingin memberitahukanku sebuah rahasia. aku tahu.
Baca Selengkapnya...

Topik PKL

Kalau lagi ngomongin ini, rasa-rasanya warga kampus saya yang punya pangkat strip tiga agak sensitif. Yaa, saya maklum. Terombang-ambing dengan berbagai isu topik PKL mulai dari Lombok, Bali, Madura, Kalimantan Timur, Jawa Timur, de el el. Wacana tentang kerawanan pangan, jembatan Suramadu, gizi buruk balita, pariwisata, de ka ka juga jadi isu utama. Dan jika menanyakan masalah topik ini dua hari yang lalu pada mereka, jawabannya kurang lebih sama. Awalnya jawab "nggak tahu" trus "belum ada keputusan dari kampus tuh.." atau "belum fix dari tim topik" sampai pada "gimana sih nih PKLnya, milih topik aja lamaaaaa!!! maleeeeess!!!" lebih parah lagi "g usah PKL aja!! ribet!!!" Yap. Dan dari berbagai jawaban tadi, makin hari makin mengarah pada kebosanan yang berbau emosi *saya juga merasakan hal yang sama kog temanz.. :D hehehe...

Lalu tepatnya hari Kamis, 16 Desember ada sms yang entah nyasar atau tidak, menitahkan agar saya ikut rapat tim topik masalah status gizi balita. Baiklah. Saatnya memberikan kontribusi. Awalnya saya ragu dan canggung. Orang-orang yang terlibat di tim ini semuanya "serem-serem". Hadeeeh, bukan mereka kaya' hantu atau gimana. Tapi predikat orang-orang ber-IP tinggi melekat erat pada mereka. *dalam hati menangis, nasib mahasiswa IP pas-pasan.

Diskusi yang alot dan memakan banyak waktu. Judul rapatnya adalah "till drop". Begitulah kami mengistilahkannya, pulang jam setengah satu malam. Dan selama dua hari terus ngebut mencari berbagai bahan pendukung presentasi tim gizi ke Ketua STIS dan para dosen.

Kalau di sayap kanan ada tim status gizi balita, di sisi lain ada tim perikanan. Mereka juga adalah 13 orang yang memperjuangkan topik Kajian Sosial Ekonomi Buruh Penangkapan Ikan di Jawa Timur. Sebenernya saingan sama Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Status Gizi Balita di Daerah Tapal Kuda, tapi itulah dua topik yang mesti diperjuangkan di presentasi hari Seninnya.

Okelah, hari Sabtu kedua tim siap dengan topik masing-masing. Banyak pemantapan di sana sini. dan hari Minggu waktunya kedua tim bertemu untuk memaparkan hasil rapat "till drop" yang sudah dilaksanakan. Presentasi di depan Ketua STIS dan para dosen akan berlangsung hari Senin. Kami berharap akan ada salah satu topik yang benar-benar terpilih untuk selanjutnya dibawa ke BPS Pusat sebagai presentasi akhir.


gambar agak dilebaykan, wkwk :D

Setelah semuanya lengkap, ehm berusaha lengkap, masing-masing lima orang dari topik yang bersangkutan menghadap para tetua. Saya pribadi deg-degan karena menurut rencana, saya jadi salah satu presentator topik gizi. *apakah kalian serius teman-teman? Dalam hati terus berdoa agar bisa lancar dan g ngomong nglantur ngalor ngidul.

Rapat dibuka langsung oleh Ketua STIS. Dan yang bikin kaget, si bapak langsung bertanya, "Topik yang kalian pilih yang mana?" Jiaaaaaah.. Kita yang berharap menemulan jalan terang setelah presentasi di depan mereka, malah jadi kelimpungan sendiri. Gimana ini? Kitanya juga masih bingung, berharap Bapak dan Ibu bisa ngasih pertimbangan yang condong ke salah satu topik. Eeeee, malah. Tapi ya sudahlah. Kita menjelaskan kelebihan dan kekurangannya. Dan saat salah satu dosen bilang "kalau topiknya diganti yang lain gimana? yang kira-kira lebih mudah dan bermanfaat?" lalu tiba-tiba saja tercetus kalimat "kalau melihat dampak jembatan Suramadu buat masyarakat Madura.... blaa... bla...." dan kalimat selanjutnya... seterusnya... oleh para dosen.

Pasti kalian tahu arah pembicaraan saya. Dan rapat berakhir pada dipilihnya hasil voting 10 mahasiswa merana tadi. Dengan hasil memenangkan topik "Dampak Jembatan Suramadu terhadap kondisi Sosial Ekonomi Rumah Tangga di Madura". Surprizeeeee!!!! ^^

Pelajaran dua hari dengan judul "till drop" itu adalah : begadang jangan begadang -___-

Kejutannya belum selesai lho. Ternyata jam tiga sore, di hari yang sama, akan ada presentasi topik PKL angkatan 50 di depan Kepala BPS RI. Hah hah hah. T.T Dengan waktu kurang dari dua jam terhitung berakhirnya rapat (presentasi yang g jadi) di STIS, kami segera bergerak. Bermodal laptop, modem, wifi kampus, kemampuan mengarang indah (g semua yang lo denger itu bener, hehe), dan segenap doa, tepat jam tiga sore akhirnya selesai juga. 90 menit waktu yang benar-benar dipakai. Dan topik inilah yang akan menentukan nasib PKL 50 STIS.

Hari senin malam, sudah ada keputusan. 6 orang yang berangkat presentasi ke BPS Pusat telah membuahkan hasil. Topik fix PKL sudah didapatkan dan disetujui.

Judulnya "Dampak Jembatan Suramadu terhadap kondisi Sosial Ekonomi Rumah Tangga di Kabupaten Bangkalan"


Jembatan Suramadu



Pulau Madura


Last but not least, terimakasih karena telah melibatkan saya dalam diskusi hebat ini. Kalian orang-orang pandai yang menyenangkan. Saya banyak belajar. ^^

Smangat sukses ^^b
Baca Selengkapnya...

I don't Know



i don't know
i still haven't found what i'm looking for...

Baca Selengkapnya...

Perjalanan dengan Kereta

Hiaaaaaaahh...

Kangen sekali nulis di lapak saya iniii >.<
Saya sebenernya pengen menyalahkan koneksi modem saya yang super lambreta itu. Tapi ya sudahlah. Hehe..

Saya lagi pengen pulang ke Solo. Tiba-tiba ada yang ngajakin "ngekonomi jaya" via kereta. Langsung saya sambut dengan senyum manis otomatis. Setelah acara ujian yang "semacam grogi" saya ngerjainnya, cap cus deh langsung ngepak barang lalu meluncur ke Stasiun Jatinegara. Hmm.. Banyak orang yang bilang naek kereta ekonomi itu g enak, rame, panas, gerah, kotor, bahaya, lama, hiaaah, macem-macem g enaknya. Tapi tapi tapi, saya kog biasa aja ya? Kalau masih mahasiswa g aneh kog naek kereta ekonomi. What's wrong?! Pasti yang dipikirin pertama kali ongkosnya. Yap. Kereta ekonomi lebih dipilih karena harganya yang super duper miring dibandingkan dengan kereta eksekutif yang bisa mencapai delapan kali lipat harganya. Hadeeeh, saya bisa bolak balik Jakarta-Solo sampai delapan kali. Bayangpun. Lagian di dalam kereta saya jatuhnya cuma akan tidur sampai tempat tujuan. ^^

Kalau ngebayangin naek kereta ekonomi, jangan cuma yang jelek-jeleknya aja. Okelah, buat yang kantongnya tebal atau lagi tebal, naik kereta eksekutif atau bisnis bisa jadi alternatif pilihan. Tapi jangan salah lho, ada hal lain yang bisa diambil saat naik kereta ekonomi.

Ini tentang bapak-bapak, ibu-ibu, mas-mas, dan mbak-mbak yang rela berdesakan di tengah kereta demi sesuap nasi. Saya belajar banyak dari kalian. Tidak pernah membayangkan jika saya yang ada di posisi itu. Gerah sedikit saja saya langsung mengeluh. Astaghfirullah. Padahal di saat yang lain tidur nyanyak di luar sana, kopi yang kalian jajakan sambil teriak-teriak dan berdesak-desak semalaman menjadi senyum untuk istri, anak, dan cucu kalian yang ada di rumah. Dapur bisa terus mengepul, meskipun jam 1 pagi mesti terus bergerak mengumpulkan rupiah.

Saluuut bangeeet. Itulah kenapa saya memilih kereta ekonomi saat ini. Banyak belajar. Dan murah meriah. :D

Berangkat dari Jakarta hampir jam setengah lima sore, keretanya terlambat. Dan siapa bilang Jakarta-Solo itu jauh? Hehe.. Semalaman saja saya udah bisa senyam-senyum begitu turun dari kereta. Kepulangan saya kali ini sengaja tidak memberitahu bapak dan ibuk. Wanna make them surprised ^^ Tapi akhirnya kelimpungan juga nyari angkutan buat pulang ke rumah. Alhasil telpon si Kiki yang masih ngantuk padahal udah jam lima pagi.

Saya akhirnya pulang. Menemui orang-orang yang saya sayangi. Ibuk, bapak, Kiki, dan dek Ela. Terlalu banyak yang membuat saya lelah di kota itu. Saya rindu kota ini dan orang-orang yang membuat saya merasa tenang. Akan menikmati dua hari ke depan bersama mereka. \^-^/
Baca Selengkapnya...

Entahlah

Hidup terlalu rumit saat ini. saya sedang mencari pijakan yang selicin apapun harus saya pilih. Hanya agar saya bisa bertahan. Tidak hanyut, lalu tenggelam. Maksimal sedikit terpeleset. Lalu saya akan menangis. Jadi punya alasan untuk mengeluarkan benda aneh itu. Yang sebenarnya menurut saya tidak harus ada alasan untuk dikeluarkan.

Saya tidak akan bertanya kenapa. Karena pertanyaan itu akan saya simpan untuk sesi selanjutnya. Kali ini saya hanya ingin diam. Saya pikir kita sudah dewasa dan apa yang kita lakukan ini seperti anak kecil. This quite moment. Kata mereka orang dewasa menyelesaikan masalah dengan berbicara. Saya tetap bingung. Entahlah. Dengan begini saya akan punya alasan joging pagi-pagi sendirian. Menakar pagi lalu menyimpannya untuk ditukar dengan sepi.

Saya ingin bertemu sebab yang membuat akibat sedemikian ini. Kalau sudah ketemu, akan saya jewer. Lalu saya marah-marahi. Huuuuuuhh!!!
Baca Selengkapnya...

Your Guardian Angel

When I see your smile
Tears roll down my face I can't replace
And now that I'm strong I have figured out
How this world turns cold and it breaks through my soul
And I know I'll find deep inside me I can be the one

I will never let you fall
I'll stand up with you forever
I'll be there for you through it all
Even if saving you sends me to heaven

It's okay. It's okay. It's okay.
Seasons are changing
And waves are crashing
And stars are falling all for us
Days grow longer and nights grow shorter
I can show you I'll be the one

I will never let you fall
I'll stand up with you forever
I'll be there for you through it all
Even if saving you sends me to heaven

Cuz you're my, you're my, my, my true love, my whole heart
Please don't throw that away
Cuz I'm here for you
Please don't walk away and
Please tell me you'll stay

Use me as you will
Pull my strings just for a thrill
And I know I'll be okay
Though my skies are turning gray

I will never let you fall
I'll stand up with you forever
I'll be there for you through it all
Even if saving you sends me to heaven








By : The Red Jumpsuit Apparatus
Baca Selengkapnya...

Be Amazed By

ada yang menyembul dari kepalanya
saya menyebutnya keajaiban aksara
entah ide tentang letupan kegembiraan yang seperti mercon yang mau meledak itu
entah ide tentang sedihnya perpisahan yang dilakukan sendirian


selalu ada yang lahir dari tangan dan pikirannya
sekedar menahan kata agar tidak sia-sia menguap di udara
lalu meraciknya agar benar-benar lezat saat dibaca


kalimat demi kalimat yang tersaji
seperti meja prasmanan yang sangat panjang
ada bermacam-macam rasa yang disajikan
dan menikmati sederet yang panjang itu semakin membuat saya lapar saja




akhirnya,
tugas saya hanyalah mengapresiasi
mengambil sekelumit nasehat yang terselip di setiap kisahnya


ditunggu menu berikutnya yaa ^^


Baca Selengkapnya...

Perahu Kertas

Salah satu novel terbaik yang pernah saya baca. Sungguh. Saat membacanya sering segera ingin menuju bagian selanjutnya. Tapi, waktu tiba di bagian tertentu, saya sengaja berlama-lama. Sekedar untuk merasakan keindahan bahasa milik Dee atau sengaja berperan menjadi Kugi dalam novel ini. Hehe.. Tapi saya sering membayangkan jadi Luhde juga.




And this is my favourite pages.. ^.~a

_226_

Ia teringat bebunyian itu. Lebih dari setahun yang lalu, bercampur dengan satu lagu yang dulu ia putar hampir tiap malam saat memahat sendirian di sini. Lagu yang selalu mengingatkannya pada orang yang sama. Pelan, hanya untuk didengar dirinya sendiri, Keenan mulai bersenandung:

“And my bitter pill to swallow is the silence that I keep/ That poisons me, I can’t swim free/ The river is too deep/ I am no worse in love with your ghost/ In love with your ghost ...”

Nada terakhirnya menggantung di udara. Menyisakan suara bambu dan suara-suara dalam kepalanya. Keenan teringat kata-kata Luhde. Kenangan hanyalah hantu di sudut pikir. Dan selama ini, ia telah memelihara sebuah cinta pada kenangan, pada wujud yang tak lebih dari bayangan, sekalipun Kugy adalah bayangan terindah yang pernah hidup dalam hatinya.

Keenan memejamkan mata. Meresapi perih yang merasuki seluruh sel tubuh. Namun, ia pun tahu, sudah saatnya ia melepaskan bayangan itu. Keenan mengecup pelan pahatannya. “Kecil ... mungkin ini memang bukan untuk kamu,” bisiknya. Baru sekali itu Keenan merasakan perihnya perpisahan yang dilakukan sendirian.


_299_

“Wayan ...,” sergah Lena, “aku ... minta maaf.”
“Kamu nggak perlu minta apa-apa, Lena. Semuanya aku lepaskan untuk kamu.” Wayan tersenyum tipis.

Sesuatu seolah membuncah ingin keluar dari dadanya, Lena nyaris tak bisa berdiri dan berucap, tapi ia pun tahu kesempatan ini mungkin tak akan ada lagi. Ia harus bicara. “Aku harus meninggalkan kamu waktu itu. Aku tidak mungkin mengorbankan Keenan dalam perutku. Dan keputusanku bukan karena Adri ... bukan karena hatiku yang memilih dia ... tapi karena kandunganku ....”

“Lena ... sudah. Aku tahu. Aku mengerti. Dan aku bahagia kamu memilih untuk mempertahankan Keenan.”

“Antara aku dan Adri waktu itu—”

“Apa pun yang terjadi antara kalian berdua, tidak lagi penting buatku sekarang. Kalian sudah membuktikannya dengan bertahan bersama sekian lama. Aku senang dia mampu menyayangi dan mengurusmu dengan baik,” Wayan mengatur napasnya yang menyesak, “hati kamu mungkin memilihku, seperti juga hatiku selalu memilihmu. Tapi hati bisa bertumbuh dan bertahan dengan pilihan lain. Kadang, begitu saja sudah cukup. Sekarang aku pun merasa cukup.”

Lena merasakan kedua matanya panas, tapi tak ada air mata yang keluar.


_390-391_

Luhde menyandarkan kepalanya di dinding, memandangi pamannya yang duduk memunggunginya. Sudah beberapa hari ini pamannya giat melukis. Mungkin karena baterainya sempat terisi dengan kedatangan Keenan beberapa waktu lalu. Sudah beberapa hari ini, Luhde malah tidak bisa tidur. Hatinya resah. Nyaris tidak pernah tenang. Dan, sama seperti pamannya, itu pun disebabkan kedatangan Keenan.

“Poyan ....”
“Ada apa, De?”
“Bagaimana kita bisa tahu kapan waktunya untuk menyerah, dan kapan waktunya untuk bertahan?”

Mendengar pertanyaan Luhde, Pak Wayan berbalik. “Poyan juga tidak pernah tahu,” jawabnya lugas.

“Dulu, Poyan memutuskan untuk menyerah. Membiarkan meme-nya Keenan memilih orang lain. Kapan Poyan merasa bahwa itulah keputusan yang tepat?”

“De, sejujurnya, apakah itu menyerah, atau justru bertahan ... Poyan tidak pernah tahu. Bahkan sampai hari ini. Apakah ini menyerah namanya? Barangkali betul begitu. Tapi dalam apa yang disebut menyerah, Poyan terus bertahan. Poyan tidak tahu. Tapi hidup yang tahu.”

Luhde menggigit bibirnya. Ia ingin mengucapkan sesuatu, sekaligus gentar dengan reaksi pamannya nanti. Namun, desakan itu sangat kuat. “Poyan ... jangan marah kalau saya ngomong begini, tapi ... saya nggak mau jadi seperti Poyan. Atau seperti meme nya Keenan. Sepuluh, dua puluh tahun dari hari ini, saya masih terus-terusan memikirkan orang yang sama. Bingung di antara penyesalan dan penerimaan.”

Wayan terdiam mendengar luncuran kalimat dari mulut keponakannya. Ia seperti dicekoki segenggam pil pahit sekaligus. Getir, pedih, tapi ia merasakan kebenaran dalam katakata Luhde. “Kamu benar. Jangan jadi seperti Poyan,” ujarnya lirih.

“Tapi, bagaimana saya bisa memutuskan itu?” ratap Luhde.

“De, Poyan percaya hidup ini sudah diatur. Kita tinggal melangkah. Sebingung dan sesakit apa pun, semua sudah disiapkan bagi kita. Kamu tinggal merasakan saja,” Wayan berkata lembut, “rasakan saja, De. Kamu pasti tahu jawabannya. Begitu juga dengan dia. Tidak ada yang bisa memaksakan, apakah Keenan memang untuk kamu atau ... untuk orang lain.”

Jantung Luhde serasa berhenti berdegup. Poyan sudah tahu.

“Pada akhirnya, tidak ada yang bisa memaksa. Tidak juga janji, atau kesetiaan. Tidak ada. Sekalipun akhirnya dia memilih untuk tetap bersamamu, hatinya tidak bisa dipaksa oleh apa pun, oleh siapa pun.”

Luhde menunduk. Menyembunyikan matanya yang berkaca- kaca. Ia memahami apa yang diucapkan pamannya. Yang belum ia pahami adalah, mengapa harus sesakit ini rasanya?


_430_

Keenan tak tahu lagi harus berkata apa. Segalanya seperti jalan buntu. “De ... kalau memang saya harus pergi, saya rela. Tapi, tolong kasih tahu saya sekali lagi ... kenapa?”
desaknya, meratap.

“Saya belajar dari kisah hidup seseorang. Hati tidak pernah memilih. Hati dipilih. Jadi, kalau Keenan bilang, Keenan telah memilih saya, selamanya Keenan tidak akan pernah tulus mencintai saya. Karena hati tidak perlu memilih. Ia selalu tahu ke mana harus berlabuh,” Luhde menggenggam tangan Keenan sejenak, “yang Keenan cari bukan di sini.”

Keenan terdiam. Seiring angin yang bertiup serupa tiupan seruling, mendadak benaknya terisap ke masa lalu. Kembali ke malam saat ia mendengar angin berbunyi serupa, menggoyangkan kentungan bambu yang tergantung di tepi atap bale. Malam di mana ia membuat pilihan. Ucapan Luhde menyadarkannya. Ia hanya memilih untuk memberikan seonggok kayu berukir, sementara apa yang mendorongnya untuk mengukir tak pernah bisa ia berikan. Keenan mengatupkan matanya erat-erat. Semua ini terlalu getir untuk ia telan. Namun, inilah kejujuran.
Baca Selengkapnya...

Sibuk, 12 November 2010, Pernikahan

Sibuk di akhir minggu.
Yah, begitulah saya 2 minggu terakhir ini. Sabtu yang seharusnya jadi agenda saya "leyeh-leyeh" di kosan nampaknya drastis berubah. Hari jumat yang tadinya gitu-gitu aja juga full buat aktivitas di luar kosan. Dan pasti terselip agenda jalan-jalan g jelasnya, ehehe...


Kebiasaan jelek saya juga kumat akhir-akhir ini. Ehm, bukan jelek sih sebenernya. Saya khilaf. Boros. Banyak Maunya. Aduh-aduuuh, saya menghabiskan uang untuk hal-hal yang tidak terlalu penting. beberapa waktu yang lalu pergi ke salah satu pusat perbelanjaan di Jakarta. Rencana awal adalah mengantar teman. Tapi apa? Saya sendiri yang akhirnya terjebak. Ah payah.


Tapi sebagian transaksi sangat memuaskan. Saya suka warnanya. Yang tersukses si oranye itu. Ehehe, dasar!!


Setengah bulan November hampir terlewati. Bener kaan... Hmmm. Ada banyak kejutan. menyenangkan. ^^


***


12 November 2010


Malam itu di dalam angkot. Ku temui berbagai wajah pemilik ibu kota yang teramat kelelahan. Mungkin sudah tak terhitung berapa detik yang habis karena tidak menikmati hidup. Seakan rupiah menjadi alat tukar resmi sebuah kebahagiaan di kota tua ini.


Di bawah jembatan Casablanca, aku ingat betul pernah ada dua remaja perempuan yang bertingkah tidak sopan. Mereka cantik dan bersih. Dan dengan dandanan seperti bintang iklan. Seenaknya berteriak "taeek" dari dalam angkot pada orang yang belum mereka kenal. Hmm.. Orang tua mereka mungkin bekerja di salah satu kantor mewah daerah Sudirman. Dengan ibu yang koleksi high heels jutaan harganya, hanya karena warnanya yang kuning atau merah maroon. Mungkin harga seporsi makan malam di restoran mahal mereka bisa digunakan untuk sekolah sopan santun.


Ada seorang lelaki melempar senyum padaku. Konyol. Masa bodoh. Aku berjalan memasuki sebuah kawasan perumahan lumayan elit. Lagi-lagi kota tua yang aneh. Tetanggaku di kos banyak yang kelimpungan saat hujan tiba. Was-was rumah mereka tenggelam karena Ciliwung sakit-sakitan. Elit jadi sulit diterima, malahan kadang jadi dilema. Terlalu besar "gap"nya.


Hp di dalam tasku bergetar. Sebuah sms singkat "ada waktu?" Hmmm...


Beberapa jam kemudian...


Banyak hal yang kita bicarakan. Aku pikir seorang aku akan selamanya jadi anak-anak. Grow a day older. Aku berharap itu bukan mimpi. Dan air bening di sudut mata waktu itu adalah buktinya. Beberapa orang benar akan pendapatnya. Memang kadang terlalu sulit meyakinkan mereka hanya karena keterbatasan bahasa yang aku punya. Tapi percayalah. Aku menyayangi kalian semua. Bahkan di saat tersulitku sekalipun. Aku membutuhkan keyakinan.


"Hei orang yang ada di seberang telepon. Terimakasih ya. Sungguh. Aku ingin ini berujung pada -yang terbaik- yang Allah kehendaki. Apapun itu. Apapun."


"Oia, aku minta maaf untuk mereka. Dan aku tidak ge er. :p "


***






***


Hiaaaah. Besok hari Senin lagi dan saya hanya ingin tiduran seharian. Tapi tugas menumpuk. Tidak ada alasan untuk bersantai di hari libur aneh saya. Baiklah, 2 minggu menjelang UTS. Apa kabar kuliah pengganti? Jangan bilang akan padat merayap di hari-hari terakhir.


Saya hampir lupa. Hari ini mbak Erya menikah. Mbak mentor kesayangan saya ini memberikan kabar pernikahan yang sama mengejutkannya dengan mercon yang meledak. Dua minggu yang lalu kita masih membicarakan masalah yang sama, penempatan yang kejam dan calon suami yang entah kapan datangnya. Dan seminggu berikutnya, mbak Erya bilang kalau minggu depan akan menikah. It was so great. Finally, dia membuktikan pada kami kalau yang dia yakini memang benar adanya. Tepat pada waktunya.


>,< 


Hehehe.. saya suka becandaan teman-teman di lingkaran kecil Boria Ayei ini. Dan saya sempat mengira mbak Erya becanda juga waktu ngasih tahu kabar itu. Huhuhu... Selamat menempuh hidup baru sebagai seorang istri ya mbaaak.. Saya benar-benar terharu lho dengan ceritanya. Wkwkwk..
Baca Selengkapnya...

My Question



                                         All the loneny people, where do they come from?



Baca Selengkapnya...

Just like Ronan Keating said “If tomorrow never comes ...”

Beberapa hari yang lalu seorang sahabat ngeshare sebuah link pada saya. Di siniIn english. Yeah... ^^


Dan beberapa menit kemudian, saya mewek.
I know it just an ordinary short story. But... hmm...


***

Just like Ronan Keating said “If tomorrow never comes …”


***


10th Grade


As I sat there in English class, I stared at th e girl next to me. She was my so called “best friend”. I stared at her long, silky hair, and wished she was mine. But she didn’t notice me like that, and I knew it.
After class, she walked up to me and asked me for the notes she had missed the day before and handed them to her. She said “thanks” and gave me a kiss on the cheek. I wanted to tell her, I want her to know that I don’t want to be just friends, I love her but I’m just too shy, and I don’t know why.


***


11th Grade


The phone rang. On the other end, it was her. She was in tears, mumbling on and on about how her love had broke her heart. She asked me to come over because she didn’t want to be alone, so I did. As I sat next to her on the sofa, I stared at her soft eyes, wishing she was mine. After 2 hours, one Drew Barrymore movie, and three bags of chips, she decided to go to sleep. She looked at me, said “thanks” and gave me a kiss on the cheek. I want to tell her, I want her to know that I don’t want to be just friends, I love her but I’m just too shy,
and I don’t know why.


***


Senior Year


The day before prom she walked to my locker. “My date is sick” she said; he’s not going to go well, I didn’t have a date, and in 7th grade, we made a promise that if neither of us had dates, we would go together just as “best friends”. So we did. Prom night, after everything was over, I was standing at her front door step! I stared at her as she smiled at me and stared at me with her crystal eyes. I want her to be mine, but she isn’t think of me like that, and I know it. Then she said “I had the best time, thanks!” and gave me a kiss on the cheek. I want to tell her, I want her to know that I don’t want to be just friends, I love her but I’m just too shy, and I don’t know why.


***



***
Graduation Day


A day passed, then a week, then a month. Before I could blink, it was graduation day. I watched as her perfect body floated like an angel up on stage to get her diploma. I wanted her to be mine, but she didn’t notice me like that, and I knew it. Before everyone went home, she came to me in her smock and hat, and cried as I hugged her.
Then she lifted her head from my shoulder and said, “you’re my best friend, thanks” and gave me a kiss on the cheek. I want to tell her, I want her to know that I don’t want to be just friends, I love her but I’m just too shy, and I don’t know why.


***


A Few Years Later


Now I sit in the pews of the church. That girl is getting married now. I watched her say “I do” and drive off to her new life, married to another man. I wanted her to be mine, but she didn`t see me like that, and I knew it. But before she drove away, she came to me and said “you came!”. She
said “thanks” and kissed me on the cheek. I want to tell her, I want her to know that I don’t want to be just friends, I love her but I’m just too shy, and I don’t know why.


***


Funeral


Years passed, I looked down at the coffin of a girl who used to be my “best friend”. At the service, they read a diary entry she had wrote in her high school years. This is what it read:
I stare at him wishing he was mine, but he doesn’t notice me like that, and I know it. I want to tell him, I want him to know that I don’t want to be just friends, I love him but I’m just too shy, and I don’t know why.
I wish he would tell me he loved me!
I wish I did too… I thought to my self, and I cried.


***


i love you
Baca Selengkapnya...

Angan-angan yang Memperdaya

Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Masud, Rasulullah shalallahu 'alaihi wassalam suatu hari duduk-duduk santai bersama para sahabatnya. Utusan Allah ini lalu menggambar empat persegi panjang di atas tanah. Dari tengah empat persegi panjang itu, kemudian ia menarik garis lurus yang menjulur keluar, lalu memberi garis-garis kecil menuju garis di tengah tersebut.

Para sahabat memperhatikan gambar itu penuh tanda tanya. Suasana menjadi hening. Begitu selesai, Rasulullah shalallahu 'alaihi wassalam lalu menjelaskan, ''Ini, titik yang berada di ujung garis di tengah, adalah menusia. Sedangkan keempat garis persegi panjang adalah ajal yang selalu mengitari kehidupannya di dunia ini.

Setelah itu nabi melanjutkan, ''Sedang garis lurus yang menjulur keluar adalah angannya yang indah dan menyilaukan, sementara garis-garis kecil adalah kejadian-kejadian yang selalu ia akan hadapi sepanjang hidupnya (seperti sedih, gembira, panas, lapar, dingin, sakit, sukses, gagal, untung dan bangkrut). Bila ia lolos dari yang satu, maka akan ditimpa oleh yang lain. Bila lolos dari yang terakhir ini, maka ia akan ditimpa oleh yang lainnya lagi. Demikian seterusnya.




Inilah kehidupan dunia, semuanya bergerak sesuai sunnatullah 'hukum alam' yang tak bakal berubah. Hal yang perlu disadari lebih dalam adalah bahwa semuanya merupakan bentuk ujian yang akan menentukan kualitas kehidupannya di sisi Allah subhanahu wata'ala.

Namun, seringkali tujuan hidup seperti ini terhalang oleh kemilaunya angan-angan yang menyilaukan. Pada hakekatnya semua itu menjebak dirinya. Angan-angan untuk bisa hidup layak di masa mendatang seringkali menutup kesadaran manusia bahwa hidup ini, bagaimanapun lamanya, pasti dibatasi oleh keempat garis ajal. Secepat itu pula kesadaran akan adanya batas-batas moral dan hukum lenyap ditelan ramainya persaingan. Akhirya kedamaian dan kenyamanan hidup menjadi barang mahal yang tak sanggup dibeli oleh masyarakat.

Mungkinkah kewaspadaan terhadap kemilaunya angan-angan yang membius itu bisa menjadi penawar bagi kegersangan dan kegundahan hati, seperti yang dituntunkan oleh baginda Rasul kita? Semoga.

Kholid Muslih
republika

Baca Selengkapnya...

November Semoga Ceria

Ini postingan pertama saya di bulan November.


Hoaaa...
Alhamdulillah, saya mengawali bulan ini dengan suasana hati yang campur aduk. Banyak hal yang datang dengan tak terduga. Kebanyakan sih hal-hal yang menggembirakan, tapi kebahagiaan selalu disisipi sama saudaranya. =)


Hmm...


Mulai bulan ini saya ngajar lagi. Setelah beberapa bulan vakum dari dunia les-lesan, saya putuskan untuk nyemplung lagi. Saya sedang ingin basah dengan kesibukan. Bener-bener useless kalau cuma mondar-mandir g jelas di kosan. And well, hari Minggu kemarin saat sedang asik belanja barang-barang keperluan rumah tangga di Carefour Ammbasador, seorang "mbak-mbak" menelepon saya. Hihihi... ternyata anaknya yang kelas enam SD minta dilesin. Dan setelah ada kesepakatan akhirnya saya mulai ngajar minggu ini.


Oia, saya punya target baru di tahun ketiga saya. Huh hah. Pokoknya udah g boleh main-main lagi. Kalau masih males-malesan juga, mungkin akan nyesel seumur hidup. Di bawah genderang perang statistika kependudukan, saya akan berjuang. *backsound: geledek menyambar-nyambar* hahaha...


Ngomong-ngomong, saya dapet surat cinta lho. Xixixi... ^^


November ceria. Itu kata lagu. Akan dapet kejutan apa lagi di bulan ini, saya g sabar pengen tahu.
Banyak orang-orang tercinta yang milad di bulan ini. Dua orang paling aku sayangi. Dan juga adek paling cengeng sedunia.


2 November 2010


Dek Ela ku sayang milad ke 13
tadi siang baru sempet nulis di FB, tapi kemarin udah telepon sih.


 adekku sayaaaaang... >.< 
 huhuhu.. 
 ibuk masak apa kmaren? 


 sini sini dikirimin ke mb.ita 
 met milad ya.. 


 kadonya doa dulu 
 nnti kalo mb.ita pulang pngennya dibeliin apa? 


 hmm.. 
 semoga tambah rajin ya ibadahnya, sholatnya jgn bolong2 
 semoga selalu bahagia n disayang sama Allah 


Malam ini saya berharap ada di rumah. Biasa. Begadang sendirian nonton TV atau online ngutak atik blog. Lalu diam-dian mengintip ke kamar kedua adek saya, melihat kalau-kalau ada nyamuk atau apapun nemplok ke mereka. Benerin selimut mereka atau hanya sekedar melihat mereka sedang tidur, mereka yang ternyata bisa juga tumbuh dewasa.



Hehehe..
Suasana jadi mellow nih..


dek ela, karena cake udah biasa, mbak cariin es krim aja yaa... ^^






mbak Ita sayang dek Ela =)





Baca Selengkapnya...

Aku Kembalikan

segala yang ku bentuk sendiri ini
aku kembalikan
masalah yang seharusnya diselesaikan
tiba-tiba menguap lalu garing begitu saja


segala yang aku bentuk sendiri ini
aku kembalikan
tertawalah jika bodoh adalah aku
biasalah


segala yang ku bentuk sendiri ini
aku kembalikan
dewasalah dan berfikir ini semua dilabeli titipan
kasihan dan cari perhatian bisa sama dari sudut pandang yang berbeda


hampir bosan
siapa mencurangi siapa sudah tidak penting


segala yang aku bentuk sendiri ini aku kembalikan

Baca Selengkapnya...

Kangen Bapak

udara ibu kota menusuk tulang

tidak biasanya kipas angin mati sementara selimut juga tidak nganggur
'hawa pengantin' kalau kata sahabat satu atap kosan

entahlah

mau hawa pengantin atau hawa sudah bercerai, hari ini dingin

duka apa yang tengah kau rasakan, Jakarta...

jangan bilang janjian dengan suasana hatiku hari ini


aku kangen bapak

bakso biasanya favorit tiap kali kelaparan
malam ini beda


tiba-tiba cengeng




hehe

...

ada rindu yang besarnya hanya Allah yang tahu

waktu yang terlewati tanpa satu sama lain

ikhlas


i love you. i love ibuk. i love kiki. i love ela.

waktu aku pulang nanti, kita makan bakso sekeluarga ya
hanya takut aku pergi duluan sebelum makan bersama kalian
iya kan?!

xixixi



satu lagi

kewajiban seorang ayah kepada anaknya adalah mencintai ibu mereka

dia ibuk nomer satu ku
jaga dia baik-baik ya bapak sayaaaang


...


rindu yang besarnya hanya Allah yang tahu
Baca Selengkapnya...