Sementara Menungguimu

ada banyak yang ternyata nyangkut di tenggorokan. hadeeh...


aku corat-coret di sela-sela menungguimu rentang 13.15-13.45 wik (waktu indonesia ku) :D


baru sempet posting siang ini. harusnya kan kemarin, hehe


terimakasih karena sampai saat ini masih setia menemani
maafkan karena kadang terlalu kekanakan

terimakasih karena masih menyediakan bahu untuk disandari
maafkan karena ketidakbisaan menyampaikan isi hati


selalu saja begitu jika aku di depanmu


















yang kamu tulis di lapakmu itu...

     semua nanti akan menjadi kenangan
     entah manis entah pahit
     entah lucu entah suram
     entah nanti diingat entah dilupakan
     tapi satu yang pasti, semua belum berakhir...
     #mengukir takdir, karena hidup adalah pilihan...


     "akankah kita masih segila ini pas 10 ato 20 tahun lagi? hahah"

aku nggak tahu ini tulisan buat siapa. ya karena dari pagi kita berbarengan, aku anggap  ini buatku. Hihihi. 

bukan waktu yang menjawab, tapi kita  :)  #uhuk

7 comments:

Elvira Kiat said...

romantisnyaaaaaaaaaaaaaaaa :)

Andry Wiratama said...

waw puisinya romantis,banget!bakat jadi penyair nih,hhe

Arif Zunaidi Riu_aj said...

Hi, salam kenal ya.... :)
Follow my blog, yuk! http://riuisme.blogspot.com/

Thank you... :)

oryzabitha said...

@Elvira
haiiiiiiiiiiiihh. aku mau bakwan bikinan kamuu :D

@Andry
haduh, yg kaya' gini tulisan biasa aja. g niat bikin puisi. sueerrr >,< wkwkwk

@Arif
Salam kenal ^^

Amanda Martadinata said...

aku suka bagian "bukan waktu yang menjawab, tapi kita"

aaah KEREN! ROMANTIS!

Anonymous said...

bukan waktu yang menjawab
tapi kita

haish....
itu kan kata kataku....

oryzabitha said...

@anonim
dih. ngaku-ngaku :p

Post a Comment

Terimakasih sudah mampir :))